HIV PEP DI SINGAPURA: TINDAKAN DARURAT, PENCEGAHAN EFEKTIF

Di Singapura, terdapat obat-obatan yang dirancang untuk mencegah penularan HIV bahkan setelah kemungkinan terpapar, seperti hubungan seksual tanpa pelindung dengan orang yang HIV-positif. Intervensi ini, yang dikenal sebagai PEP (profilaksis pasca pajanan), melibatkan pemberian obat segera setelah terpapar HIV. Namun, penelitian menggarisbawahi pentingnya memulai PEP dalam waktu 72 jam setelah paparan, karena kemanjurannya berkurang secara signifikan setelahnya.

PEP HIV

PEP menunjukkan efektivitas yang lebih tinggi bila diberikan dalam 24 jam pertama pasca pajanan, sehingga memberikan perlindungan besar terhadap infeksi pada sebagian besar kasus. Namun, penting untuk menyadari bahwa meskipun PEP berfungsi sebagai tindakan darurat, PEP tidak boleh menggantikan praktik pencegahan standar, seperti penggunaan perlindungan secara konsisten selama aktivitas seksual. Hal ini berfungsi sebagai tanggap darurat yang penting, meskipun hal ini mungkin tidak sepenuhnya memitigasi risiko yang terkait dengan perilaku berisiko tinggi. Meskipun demikian, metode ini masih merupakan salah satu metode pencegahan darurat yang paling efektif.

Jika Anda mencurigai adanya potensi paparan HIV, baik melalui penggunaan jarum suntik bersama atau hubungan seksual tanpa kondom dengan pasangan yang tidak dikenal, tindakan segera sangat penting. Setiap jam yang berlalu sangatlah penting, menekankan pentingnya segera mencari perhatian medis.

Memahami Risiko HIV

Dalam kasus aktivitas seksual tanpa kondom yang menimbulkan kekhawatiran terhadap paparan HIV, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan. Penelitian menunjukkan bahwa risiko penularan HIV dari satu kali hubungan seksual tanpa kondom relatif rendah, biasanya kurang dari 1%. Sebaliknya, risiko meningkat secara signifikan, hingga sekitar 15%, dengan penggunaan jarum suntik secara bergantian. Meskipun demikian, disarankan untuk mempertimbangkan PEP setelah adanya potensi paparan HIV.

Penelitian menunjukkan bahwa risiko penularan yang relatif rendah dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti berkurangnya viral load pada beberapa orang HIV-positif. Selain itu, adanya infeksi menular seksual (IMS) lainnya dapat meningkatkan risiko penularan HIV, terutama bila selaput lendir terganggu.

Siapa yang Harus Mempertimbangkan PEP HIV?

PEP ditujukan untuk penggunaan darurat dan paling efektif bila diberikan dalam jangka waktu 72 jam setelah paparan. Situasi dimana PEP mungkin diperlukan meliputi:

Insiden yang melibatkan kerusakan atau selipnya pelindung selama hubungan seksual
Terlibat dalam aktivitas seksual dengan orang yang diketahui positif HIV
Hubungan seksual dengan pasangan yang menunjukkan perilaku berisiko dan status HIV yang tidak pasti
Berbagi jarum atau paparan jarum yang terkontaminasi
Kontak dengan darah atau air mani melalui luka terbuka, luka, atau permukaan mukosa
Contoh kekerasan seksual
Selain itu, PEP mungkin direkomendasikan untuk paparan HIV di tempat kerja, seperti cedera tusukan jarum yang terjadi di fasilitas kesehatan.

Memulai PEP

Inisiasi PEP bergantung pada riwayat potensi paparan individu. Namun, bila diberikan dalam jangka waktu 72 jam, PEP menunjukkan kemanjuran dalam mencegah infeksi pada sekitar 90% kasus. Sebelum memulai pengobatan, seseorang biasanya perlu melakukan beberapa tes darah dasar untuk menyaring kontraindikasi dan menilai fungsi ginjal dan hati.

Obat PEP, yang telah diuji secara ekstensif selama bertahun-tahun, dianggap aman dan umumnya digunakan untuk pencegahan dan pengobatan HIV. Biasanya, PEP memerlukan pengobatan selama 28 hari, sering kali diresepkan sekali atau dua kali sehari dan terdiri dari kombinasi obat antiretroviral. Meskipun efek samping jarang terjadi karena durasi pengobatan yang singkat, pemantauan fungsi hati dan ginjal secara teratur memastikan keselamatan pasien selama terapi.

semangat hiv

Pemantauan dan Tindak Lanjut

Setelah inisiasi PEP, tes HIV cepat memastikan status awal HIV-negatif seseorang. Tes selanjutnya pada satu bulan dan tiga bulan pasca perawatan berfungsi untuk memastikan kemanjuran pengobatan dan memberikan ketenangan pikiran bagi pasien. Langkah-langkah komprehensif ini menggarisbawahi komitmen kami untuk memastikan kesejahteraan pasien dan kesehatan jangka panjang.

Singkatnya, tindakan segera sangat penting jika terjadi potensi paparan HIV. Kontak Hisential Klinik STD di Singapura tanpa penundaan, karena PEP merupakan intervensi penting dalam berpacu dengan waktu untuk mencegah penularan HIV.